CARA & SYARAT MEMBAYAR PAJAK MOTOR (STNK) MELALUI E-SAMSAT

Informasi Cara & Syarat Pembayaran Pajak kendaraan bermotor Melalui eSmasat (Samsat elektronik) - Pada 2016 kemarin pelayanan berbasis online mulai di jalankan diseluruh Indonesia, walaupun sebelumnya untuk daerah jawabarat sudah menjalankan lebih dahulu dan terbilang lancar, sehingga mulai dijalankan seluruh Indonesia.

Untuk membayar Perpajangan STNK melalui eSamsat ini anda harus melaui SMS terlebih dahulu lalu proses selanjutnya melalui ATM bank daerah anda sendiri dan bank BUMN yaitu BRI, BNI dan bank BCA Untuk persyaratannya dapat anda baca dibawah ini:

Syarat & Ketentuan Bayar Pajak kendaraan Bermotor melalui SMS Dan ATM eSamsat

  1. Wajib Pajak  Dengan  Data Kepemilikan Kendaraan yang Sesuai Dengan  Data  yang ada dalam server samsat Dispenda  Jabar.
  2. Kendaraan tidak dalam status blokir Ranmor/ blokir data kepemilikan.
  3. Wajib Pajak memiliki telpon dan nomor  seluler yang aktif.
  4. Wajib Pajak Memiliki Nomor Rekening Tabungan dan Kartu ATM di Bank BJB atau Bank BNI atau Bank BCA atau Bank BRI dengan identitas yang sama dengan data kendaraan dimaksud.
  5. Kendaraan yang bisa melakukan daftar ulang adalah yang Wajib Pajak yang NIK/No. KTP-nya  telah sesuai (sama) antara yang terdaftar di server samsat dan di Rekening Bank BJB atau Bank BNI atau Bank BCA atau Bank BRI.
  6. Berlaku untuk pembayaran pajak kendaraan daftar ulang 1 (satu) tahun.
  7. Tidak berlaku untuk pembayaran pajak kendaraan yang bersamaan dengan ganti STNK  5 tahun.
  8. Masa berlaku pajak yang bisa dibayar kurang dari   6 bulan dari masa jatuh tempo.
  9. Wajib pajak adalah perseorangan (bukan badan usaha/yayasan /badan sosial).
Untuk tutorialnya (contohnya) dapat anda klik Link situs resmi : bapenda

Advertisement
CARA & SYARAT MEMBAYAR PAJAK MOTOR (STNK) MELALUI E-SAMSAT